Penelitian Susu Formula Dilakukan Tahun 2003

Jakarta (ANTARA News) – Institut Pertanian Bogor (IPB) hari Jumat menjelaskan bahwa penelitian tentang susu formula bayi, yang kini menggegerkan masyarakat. dilakukan oleh perguruan tinggi itu tahun 2003.

“Penelitian IPB itu dilakukan pada tahun 2003 dengan sampling susu yang beredar pada saat itu. Jadi tentu saja produknya sekarang sudah tidak ada lagi,” kata Dr Sri Budiarti selaku juru bicara pihak IPB dalam jumpa pers yang digelar oleh Departemen Komunikasi dan Informatika (Depkominfo), di Jakarta.

Dosen Fakultas MIPA IPB tersebut menjelaskan bahwa penelitian berjudul lengkap “Potensi Kejadian Meningitis Pada Neonatus Akibat Infeksi Enterobacter Sakazakki yang Diisolasi Dari Makanan dan Susu Bayi” itu pertama kali dilakukan tahun 2003 atas biaya dari Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas).

“Lalu pada tahun 2006 baru dipublikan di jurnal ilmiah yang terakreditasi `Food Processing`,” kata perempuan berkerudung coklat tersebut.

Ia pun menjelaskan bahwa IPB tidak berminat membuat masyarakat resah gara-gara hasil penelitian susu formula dan makanan bayi.

“Pada akhir tahun 2007, kami sebagai penerima dana penelitian dari Depdiknas wajib membuat seminar hasil penelitian kami masing-masing, dan di situs resmi IPB itulah kami tampilkan hasil penelitian tersebut,” katanya.

Dalam situs resmi IPB (www.ipb.ac.id) terpampang berita tentang penelitian ini pada tanggal 15 Februari 2008, dan rupanya artikel inilah yang memantik keresahan masyarakat luas setelah berbagai media memberitakannya.

Berbeda dengan keterangan Sri, di artikel itu disebutkan bahwa “Peneliti Fakultas Kedokteran Hewan IPB mengungkapkan sebanyak 22,73 persen susu formula (dari 22 sampel) dan 40 persen makanan bayi (dari 15 sampel) yang dipasarkan antara April – Juni 2006 telah terkontaminasi bakteri Enterobacter Sakazakii.”

Ini berarti keterangan Sri tidak sama dengan keterangan di artikel situs resmi IPB, terkait dengan waktu penelian. Sri menyebut penelitian dilakukan tahun 2003 namun di artikel situs resmi disebut penelitian dilakukan pada tahun 2006.

Masih dikutip dari situs IPB, “Sampel makanan dan susu formula yang kami teliti berasal dari produk lokal,” kata ketua tim peneliti Dr Sri Estunigsih.

Di artikel itu disebutkan penelitian dilakukan melalui dua tahap. Tahap pertama, isolasi dan identifikasi E.sakazakii dalam 22 sampel susu formula dan 15 sampel makanan bayi.

Tahap kedua, menguji 12 isolat E.sakazakii dari hasil isolasi dan kemampuannya menghasilkan enteroksin (racun) melalui uji sitolisis (penghancuran sel).

Dari 12 isolat yang diujikan terdapat 6 isolat yang menghasilkan enteroksin. Uji selanjutnya adalah menguji isolat tersebut pada kemampuan toksinnya setelah dipanaskan.

Ternyata ditemukan 5 dari 6 isolat tersebut yang masih memiliki kemampuan sitolisis setelah dipanaskan.

“Penelitian ini menyimpulkan di Indonesia terdapat susu formula dan makanan bayi yang terkontaminasi oleh E. Sakazakii yang menghasilkan enterotoksin tahan panas dan menyebabkan enteritis, sepsis dan meningitis pada bayi mencit. Dari hasil pengamatan histopatologis yang diperoleh masih dibutuhkan penelitian senada yang lebih mendalam untuk mendukung hasil penelitian tersebut,” dikutip dari artikel yang sama.

“Namun harus diingat juga bahwa semua bakteri mati musnah bila dicampur dalam air yang suhunya di atas 70 derajat, sehingga masyarakat seharusnya tidak perlu resah terhadap hasil penelitian ini,” kata Sri. sumber:http://www.antara.co.id/arc/2008/2/29/jubir-ipb-penelitian-susu-formula-dilakukan-tahun-2003/

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s